Luna Maya

Aku mengasuh anak kawan, dia byr RM100 sbln. Aku cuba tmbah anak asuhan tp kali ni lasak kuat ngis

Foto sekadar hiasan.Assalamualaikum pembaca semua. Nama aku Maz. Aku tak nak cerita pasal isu2 panas antara pengasuh dan parents. Yang tu dah ada orang highlightkan kat confession lain. Korang carilah sendiri.

Yang aku nak cerita ni, pengalaman tak seberapa aku ni je. Sekadar hilaangkan bosan aku terperuk kat rumah tak ada hala tuju. Huhu Tapi, kalau tak berminat tak apa boleh skip baca. Tak ada paksaan.

Aku sekadar nak berkongsi pengalaman aku sebagai pengasuh di rumah selama 7 tahun. Sekarang dah 3 bulan officially aku jadi surirumah menganggur. Haha

Dengan keadaan emosi yang rapuh, down dan terdesak akhirnya, aku ambil kepvtusan untuk jaga anak kawan aku berumur 1 tahun lebih.

Kebetulan kawan aku (Minah ) ni sambung Phd jadi kadang2 dia minta jagakan anak dia kejap. Aku masa tu okey je sekurangnya anak aku ada kawan main. Hinggalah aku offerkan untuk jadi pengasuh dia. Lagi lah dia suka. Haha. Aku sebenarnya takut nak jaga anak orang.

Ibarat jaga ny4wa. Tapi aku tekad aku teruskan je asalkan dapat duit. Aku dah tak peduli apa kata orang belajar tinggi2 jadi pengasuh je.

Mulanya aku malu sangat2 bila family/ kawan2/ sedara mara tahu aku mengasuh tapi aku tebalkan juga muka ni. Lagipun bukan yeorang pun nak bagi duit bayar semua komitment aku. Ah. sekadar ayat sedapkan hati sendiri.

Kesilapan terbesar aku masa awal2 aku mengasuh ialah, aku tak tahu do & don’t sebagai pengasuh. Tak ada pengalaman lagi kan.

Aku main tadah/ redha/ iya kan je apa parent nak sebab aku sedar ilmu mengasuh aku zero. Just redah guna logik akal & emosi aku je. Begong betul bila ingat balik. Hahaha

Bermula dengan masalah, aku tak tahu nak letakkan harga upah memandangkan Minah akan hantar bila perlu sahaja.

Aku search di facebook rate harga pengasuh sebulan RM300 – RM450. Takkan aku nak caj harga sebulan. Aku study rate yang dicadangkan dalam group pengasuh di fb tapi aku masih buntu/lost.

Even, aku ada pm sorang pengasuh otai/admin fb tu untuk mintak pendapat tapi tak ada respond. (Zaman ni, fb group pengasuh kurang rancak lagi, jadi aku tak cukup info). Jadi, sudahnya aku caj per jam.

Tak silap aku caj RM1.50 – RM2.00 per jam. Sebab kawan aku kadang hantar sekejap tengah hari dah ambik anak, lama kelamaan lepas magrib baru ambik anak. (Masa ni aku sedih sebab dah ambik waktu aku rehat bersama anak dan suami. Huhuhu )

Overall, purata sebulan aku dapat upah bawah RM250 sebulan ikut rezeki.

Ada masa tak sampai RM100 pun sebulan. Lagi kerap dan lagi lama jam Minah hantar anak dapat lah upah lebih bulan tu. Bersungguh aku jaga anak orang lebih dari anak sendiri. Bila bersungguh, maka letihnya Tuhan je yang tahu.

Dengan keadaan masa tu, aku catu makanan keluarga sendiri dibahagi dengan makanan ank asuh lagi. Aku rasa tak cukup dengan upah yang dapat. Aku dah stress. Stress duit kurang cukup, nak beli barang makan lagi, nak bayar hutang lagi.

Hinggalah pada suatu hari Minah tanya nak jagakan tak baby 3 bulan. Which is, baby Si Daud. Daud ni junior aku. Masa tu, circle anak asuhan aku hanyalah dari kenalan2 je. Alhamdulillah, rezeki.

Mula-mula aku reject sebab takut. Baby kot. Baby is fragile. Ko gila apa. Jadi apa2 anak orang, ke tirai besi jawabnya. Itulah yang aku pikir masa tu. Tapi bila kira2 aku boleh dapat purata RM400 lebih sebulan kalau jaga baby tu. So, nak tak nak aku terpaksa ON.

Bermulalah fasa aku jaga 2 anak orang, 1 anak sendiri. Anak sendiri dah macam anak tiri dah. Sedih bila ingat balik. Maafkan ibu, nak.

Waaa. Baby 3 bulan comey giler tapi demand asyik nangis je. Dengan aku skali nangis sebab terlalu stress. Aku memang burnout habis masa tu. Bangun pagi je aku rasa nak nangis mengharap baby tu tak dihantar pagi tu.

Masa tu aku baru tersedar rupanya tak mudah nak jadi pengasuh. Ment4l fizikal kena kuat. Terutama ment4l. Aku betul2 exhausted ment4l.

Tapi aku cakap kat diri aku, “setakat ni ko tak ada pilihan, Maz. Nak tak nak ko kena bertahan. Huhuhu.

Dalam aku jaga 2 anak asuh ni, lama2 aku makin kenal dengan sikap parents which is kawan/kenalan aku. Memang mereka ni kawan tapi just kawan touch n go sahaja masa aku belajar dulu.

Ala…macam dah sampai kampus kita ‘hye’, dah habis waktu kampus kita ‘bye’. Biasa lah life postgraduate budak research sebahagiannya begitu. Mesti ade kalangan pembaca yang faham aku cuba cakapkan ni.

Sikap serah bulat2 semua benda pada pengasuh antara benda yang paling menyakitkan hati. Aku dulu memang bersungguh2 jaga anak asuh.

Anak asuh demam sikit aku beria lah mandikan air lemon bagai, sapu minyak, buatkan bubur extra garlic, extra sayur gitu gini yadaa. yadaa. Aku happy je buat tu semua, tapi tapi lama2 jadi tak best bila ko tak nampak usaha/ kerjasama/toleransi parent untuk anak.

Usahkan untuk anak, untuk pengasuh ko jangan harap ea. Mentang2, ko dibayar untuk jaga anak dia waktu sekian2. Jangan harap nak toleransi ambik awal kalau balik kerja awal.

Jangan harap nak toleransi bagi full payment kalau ko ada mintak cuti skit/ urusan/ balik kampung walaupun sehari. Jangan harap end of month ko dapat sikit kudap2an/ stok dapur untuk bekalan anak asuh. Nehhi kabbi nehhi

Eh, Maz, ko keje tak ikhlas ni, ada ke patot mengharap gitu kat parent. Ko dibayar sesuai dengan perkhidmatan ko bagi lah. Ni, dah lebeyyy

Ok, fine aku sedar diri aku hanyalah bibik.

Jadi, bila aku dah ada sedikit perasaan tak best gini, aku pun mula start study c4se cerita pengasuh2 dan parents di fb group pengasuh untuk jadikan guide.

Nak baca sambungan kisah ni sila TEKAN DI SINI.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *