Luna Maya

Khatam Al-Quran 160 Kali Di Penj4ra, Akhirnya Dibebaskan Dgn ‘Perkenan Agong’

‘Sejak semalam saya tidak dapat tidur kerana terlalu gembira selepas mendap4t perkenan Yang di-Pertuan Agong untuk pembeb4san…’

Itu kata-kata Awie, 49, (bukan nama sebenar) ketika ditemui di rumahnya di Kampung Batu 24, Kuala Berang, hari ini. Anak kelahiran Kuala Berang itu menjalani huk0man penj4r4 sepnjang hayat mengikut Sksyen 121 Kanun Kes3ks4an atas pertud0han mel4ncarkan per4ng terhadap Yang di-Pertuan Agong ketika menyertai pergerakan Al-Ma’unah pada 2000.

Awie mendapat perkenan pengampunan Yang di-Pertuan Agong sek4ligus dibenarkan beb4s pada 10.30 pagi dan dijempvt ahli keluarga. ‘Saya bersyukur kepada Allah kerana akhirnya memperken4nkan doa saya sepanjang 20 tahun menjalani huk0man penj4ra.

‘Lapan tahun menjalani huk0man di Penj4ra Kajang dan 12 tahun di Penj4ra Marang. Huk0man itu banyak memberi pengajaran kepada saya dan bersyukur banyak ilmu agama dan kemahiran yang dipelajari sepanjang menjalani huk0man,” katanya.

Menurutnya, dia berterima kasih kepada semua pihak yang terbabit dalam urusan pemb3basannya.

‘Ribuan terima kasih kepada Yang di-Pertuan Agong yang memberi perkenan. Banyak perubahan yang berlaku, saya sek4rang sedang menyesuaikan d1ri dengan keadaan sek3liling yang banyak berubah’.

‘Seperti kejuttan budaya pun ada apabila melihat perubahan dan pembangunan di Terengganu sek4rang, maklumlah 20 tahun terkur0ng di penj4ra,” katanya. Menurutnya, dia akan tetap meneruskan rutin membaca al-Quran seperti di penj4ra kerana itu amalan yang memberi ketenangan kepadanya.

” Rutin harian saya membaca al-Quran pada setiap hari, paling kurang dua kali sebulan kh4tam.

” Saya akan cuba bahagikan masa untuk meneruskan amalan harian saya di penj4ra itu seperti biasa,” katanya.

Sejak tahun menjalani huk0man penj4r4, saya sudah khatam al-Quran lebih 160 kali,” katanya. Awie berkata, dia menyertai Pertubuhan Seni Ilmu Dalam Al-Ma’unah pada Disember 1999.

Niat saya menyertai Al-Ma’unah kerana ingin mempelajari ilmu mempertahankan d1ri dan perubatan Islam saja. ” Justeru tidak menyangka ia boleh membawa kepada kegiatan pengg4nas seperti itu,” katanya

Dia berkata, dia dan beberapa rakan lain dijatuhi huk0man penj4ra sepanjang hayat. ” Bagaimanapun saya reda dengan ketentuan Tuhan dan mengambilnya secara p0sitif dan penuh hikmah. Pada mulanya tertekan juga sehingga boleh menjadi g1la cuma bernasib baik kerana masih mengamal agama, solat dan membaca al-Quran.

” Amalan agama saja yang boleh membuatkan hati saya tenang dan menerima segala takdir yang ditetapkan Allah dengan hati yang terbuka,” katanya. ” Ibu sudah men1nggal pada 2017 dan saya hanya mempunyai adik-beradik di kampung.

Khatam Al-Quran 160 Kali Di Penj4ra, Akhirnya Dibebaskan Dgn ‘Perkenan Agong’

” Di penj4r4 saya hanya menghabiskan masa dengan menjalani aktiviti mengukir kayu dan beribadat,” katanya yang khatam al-Quran sebanyak tiga kali sepanjang Ramadan tahun ini.

Sumber; HMT via satkoba

Pihak Bulletin Malaysia tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman social ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Page Ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.