Luna Maya

Sy lsteri ke 2 duduk rumah fIat kos rendah tp kak madu tgI rmh banglo. Sy nekad buat mereka berpisah

Foto sekadar hiasan. Baca perlahan lahan, semoga dapat pengajaran dari kisah ini. Asalam kepada semua pembaca, mohon admin hidekan profil saya, semasa kenal suami, dia adalah suami orang tapi mereka tak bahagia kerana

7 tahun berkahwin, isteri pertama suami tidak mampu memberikan zuriat, dan suami mengambil keputusan untuk berkahwin dengan saya diseberang.

Bila kntoi, isteri suami meroyan dan meminta crai, sebab tak mahu bermadu dan suami pun mahu mencraikan dia, tapi bila dalam proses cerrai, isteri pertama didapati mengandung dan mereka rujuk semula. Dan silap saya sebab mengandung dahulu sebelum kawin, tapi saya sudah insaf..

Pernah juga saya cakap pada suami kalau isteri pertama nya agak h0doh, gem0k dan hitam.

Tapi suami menampar muka saya. Ya Allah sedihnya saya hanya Allah yang tahu. Saya juga dahagakan kasih sayang suami.

Suami selalu abaikan anak saya. Sedangkan ini adalah anak kandung dia..

Oleh sebab suami terlalu berkira, abaikan saya, lebihkan isteri pertama, Sebab terlalu tertekan saya mengambil keputusan untuk berjumpa bom0h untuk membuat mereka berpisah dan Alhamdulillah.

Poligami yang saya tak pasti sudah berapa lama tetapi saya hanya mendapat tahu sebulan sebelum tarikh ulangtahun perkahwinan ke-9 kami.

Sebelum rahsia ini terbongkar, memang terlalu banyak petanda kecur4ngan seorang suami yang ditunjukkan. Tapi sekuman pun tidak pernah terfikir suami nekad untuk berkahwin dengan perempuan lain.

Selepas rahsia terbongkar selepas dibongkarkan oleh madu saya, apa yang saya buat? Pertama, hanya minta penjelasan dan apa rancangan suami seterusnya.

Tanpa maakian dari saya kepada suami dan wanita itu, saya cuba untuk meneruskan hidup saya dengan janji suami untuk selesaikan masalah ini. Itu janji dia.

Btw, madu saya buat pengakuan yang dia mengandung dan menghina saya kerana tak boleh beri zuriat kepada suami saya.

Dia mengjustifikasikan perbuatannya dengan cara menghina kekurangan diri saya. Dia mengaku yang dia lebih berhak dari saya kerana zuriat yang dikandung.

Saya minta suami untuk lepaskan saya dan memulakan hidup dengan keluarga barunya..tetapi suami bertekad tak akan melepaskan saya dan berjanji untuk menyelesaikan masalah ini. Itu janji dia.

Saya meneruskan hidup seperti biasa. Hampir dua minggu, suami beritahu saya tiada lagi wanita itu antara dia dan saya. Antara dia dan wanita itu telah selesai antara mereka.

Saya bersyukur dan bersedih dalam masa yang sama. Tapi saya redha dengan takdir ini.

Apapun, saya yakin reaksi dan penerimaan saya terhadap masalah ini adalah salah satu sebab kenapa suami saya dan wanita itu lembut hati untuk beralah. Apa yang saya buat?

1. Langsung tidak menyalahkan, memarahi atau memaki suami saya dan wanita itu.

2. Berserah dengan segala kesedihan dn doa saya hanya kepada Allah. Rezeki saya kejadian ini berlaku di bulan Ramadhan.

3. Saya tidak meminta supaya suami saya memilih saya. Saya cuma meminta jika wanita ini tidak membawa manfaat pada suami saya dan saya, maka jauhkanlah dia dari kami.

Alhamdulillah doa saya dimakbulkan. Thank you Allah. Besar sungguh kekuasaanmu.

4. Saya berusaha untuk mendoakan wanita itu yang telah mencarik, merobek, menghina saya supaya berubah dan dijauhkan dari mengulangi perbuatan ini kepada wanita lain.

Alhamdulillah, hikmahnya tetap ada. Hubungan saya dan suami menjadi lebih baik. Saya cuba untuk ikhlas memaafkan suami dan cuba untuk tidak berdndam dengan apa yang telah suami lakukan.

Manusia, manakan ada yang sempurna. Mungkin ada yang khilaf di pihak saya sebagai isteri. Mana mungkin saya menyalahkan orang lain sewenangnya.

Saya percaya, penerimaan saya terhadap kecur4ngan suami menjadi salah satu sebab suami sedar dengan kesalahan yang dia lakukan.

Walaupun dipujuk oleh wanita itu dengan alasan anak supaya mngalkan saya dan memilih dia, alhamdulillah jodoh kami masih ada.

Wanita itu juga hairan dengan penerimaan saya bilamana sepatah pun saya tak melepaskan marah atau memaki dia.

Pesanan saya kepada wanita yang senasib dengan saya diluar sana, hadapilah ujian ini dengan tenang. Mintalah dengan yang Maha Kuasa.

Sesungguhnya hanya kepada Dialah kita memohon pertolongan. Hanya Dialah yang berkuasa memegang hati kita dan hati suami kita.

Selepas 4 bulan, dalam senyuman saya cuba untuk mengubati hati sendiri. Alhamdulillah atas segala ujian ini. Sesungguhnya ujian ini amatlah kecil berbanding ujian kita di akhirat sana.

Tak ada guna menyalahkan sesiapa. Saya cuma berharap kegembiraan sementara ini kekal selagi hayat dikandung badan. Terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published.