Luna Maya

Aku beIum ngandung ingatkan bnih suami xsbur sbb dia si lembut, tp jawapan doktor bt aku tergamam

Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum semua. Terharu betul suami aku bila baca komen korang semua. Siap tanya lagi, ada komen baru ke tak? Dia plak lebih, haha. Ramai yang komen ‘macam novel’. Huhu Sebenarnya malu aku kalau penulis novel sebenar tau tulisan aku. Novel bahasanya indah, aku menulis hentam keromo. Kali ini cerita aku agak sedih.

Anggap sajalah tulisan aku macam bercerita kepada kawan2. Sebab siapa yang kenal aku, macam ni lah cara aku bercerita. Penuh aksi dan perasaan. Haha.

Ok, seperti yang aku janjikan sebelum ni, aku nak cerita tentang usaha mendapatkan zuriat.

Selepas raya 2018 kami pun mula berusaha bersungguh2.

Selepas beberapa bulan, period aku tetap datang seperti biasa. Sikit pun tak lambat. Hanya isteri2 yang dalam TTC (trying to conceive) tahu bagaimana rasanya kecewa bila tak berjaya ‘lekat’.

Masa tu doktor bagi aku ubat subur. Clomid. Doktor cakap yang clomid hanya boleh di ambil beberapa kali saja seumur hidup. Seram pulak dengar.

Tapi setelah beberapa cycle. Period aku tetap datang macam biasa. Aku stop clomid. Badan aku naik berkilo2. Daripada 50kg, dah cecah 60kg. Huhu.. Mujur suami aku faham. Sebab doktor dah mention benda ni sejak awal.

Masa tu, keyakinan diri aku menurun. Aku jadi kurang ceria. Selalu saja marah2. Suami aku jadi tempat aku lepaskan sedih. Bila period saja aku akan menangis depan dia.

“Takpe.. kita cuba lagi. Biarlah takde anak lagi.. Best apa honeymoon”

Aku tau dia nak sedapkan hati aku. Tapi aku masih tak boleh move on. Aku akan murung berhari2.

Bila aku rasa sedih, mak mertua akan call aku.

“Jangan fikir sangat.. enjoy saja dulu.. mak dah ramai cucu. Mak lily pun dah ramai cucu.. tak perlu nak tergesa gesa sangat”

Rasa lega bila mak mertua sendiri pujuk aku macam tu. Suami aku sikit pun tak ungkit pasal anak. Tapi aku yang over mengharap.

Sampailah satu hari tu dia cakap kat aku,

“Sayang dengar sini baik2.. abang tak nak anak kalau terpaksa hilaang sayang”

“Tau tak.. selama sayang bersungguh nak anak.. dah jarang sangat kita boleh gelak2 macam dulu”

Ya Allah.. rupanya aku dah lama hanyut dalam emosi aku.

Mula hari tu aku ubah persepsi aku pada usaha nak anak. Aku pun langsung tak mengharap dah. Aku perlu cipta bahagia aku walaupun tanpa anak.

Sampailah Mei 2021, period aku lewat beberapa hari.

Tapi, disebabkan aku malas nak fikir, aku abaikan. Aku hilaangkan perasaan2 yang akan buat aku kecewa.

Selepas 5 hari, period aku masih tak kunjung tiba. Masa ni, aku dah tak boleh tipu diri

‘Ya Allah.. perdengarkan kami berita gembira.. ‘

Aku beli pregnancy tester secara online tanpa pengetahuan suami. 35sen sebatang. Aku belilah 10bijik terus. Yang nak jimat pegi beli kat shopee sekarang. Promosi 8.8. Hehe

Seminggu berlalu, pregnancy tester yang aku beli online pun sampai. Kebetulan suami aku keluar beli barang dapur.

Aku buat ujian. Aku guna 3 tester terus. Tapi aku biarkan tester2 di atas pam toilet. Saja aku tunggu beberapa minit sebelum aku nak pastikan aku mengandung ke tak. Aku keluar bilik air. Debar dada aku hanya tuhan tahu. Rasa macam nak terkeluar jantung.

Selang 2 minit, aku kuatkan diri.. aku pujuk diri aku. ‘Kalau takde, takpe..nanti usaha lagi”

Aku masuk bilik air. Makin kuat debaran jantung. Aku pandang semua tester.

Ketiga-tiganya double line.

Ya Allah. Betul ke?? Aku capai salah satu tester. Aku dekatkan, lepas tu aku jauhkan pulak. Aku nak pastikan betul2 yang aku tak silap pandang.

Ya Allah..janganlah ini mimpi..

Aku menangis sungguh2 sambil renung tester tu. Aku ingatkan diri. Jangan over sangat Lily.. bila2 masa Allah akan tarik nikmat ni. Berpada2.

Aku keluar bilik air. Aku capai fon.

Orang pertama yang aku nak bagitau adalah.. mak mertua aku.

Aku call. Tak sambut.

Call sekali lagi. Masih belum ada yang menjawab.

Kali ketiga, aku call lagi..

“Lily.. mak keluar beli barang. Fon dia tinggal. Nanti ayah suruh dia call balik ye..”

Alamak. Bapak mertua aku yang sambut. Perlu ke aku cakap kat dia dulu?

“Ayah..”

“Ye? Kamu ok ke? Ucu marah kamu lagi ke?”

“Tak..”

Ya Allah.. tuhan saja tahu betapa susah aku nak luah berita gembira ni.

“Ayah.. Lily mengandung”

Senyap. Aku syak mungkin line terputus. Atau coverage tak elok.

“Ayah.. ayah dengar ke.. hello..”

“Ye.. dengar.. ” dia menangis. Getar suaranya betul2 buat aku sebak.

Aku matikan talian. Aku jaga airmuka dia. Mungkin dia segan aku tau dia menangis.

Aku tau sangat perasaan dia. Dia yang berharap sangat dapat anak ‘lembut’ dia jadi lelaki sebenar. Dia yang paksa anak dia kawin mula2 dulu. Dia juga yang menanggung malu selepas anak dia ceraaikan isteri pertama dulu.

Dan bila berita ni datang pada dia dulu.. mungkin satu hadiah terbesar untuk dia.

Tahniah ayah..

Lepas dah bertenang, aku beritahu seluruh keluarga aku. Aku buat video call. Mak bapak aku happy. Cuma tidaklah menangis. Aku faham sebab ini merupakan cucu ke-21 dalam keluarga aku. Adik beradik aku pun tumpang gembira.

Dan yang terakhir..

Suami aku.

Sengaja aku letakkan dia ditempat terakhir..

Save the best for last..

Aku siap google cara nak buat kejutan. Punyalah nak buat dramatik. Sampai aku lupa yang suami aku dah nak balik dari shopping.

Tiba tiba, aku dengar ketukan di pintu.. berdebar aku. Bercampur rasa tak sabar dan tak sedia. Ah. Bagitau sajalah. Tak payah nak buat surprise sangat.

Bila aku buka pintu, suami aku terus masuk dan kemas semua barang2 yang dia beli. Pelik. Biasanya dia akan suruh aku kemas.

“Abang.. ”

Dia cuma angkat kening pandang aku.

“Nak cakap sikit..”

“Jap jap.. ada call” suami aku tergesa gesa keluar rumah sambil jawab call.

Aku hairan. Aku tak dengar apa2 bunyi pun. Suami aku silent fon? Kenapa nak jawab call kat luar rumah? Dia curaang? Dengan siapa? Kawan sekerja? Habis tu.. anak ni? Siapa nak tanggungjawab?

Mata aku dah mula berkaca. Sedihnya aku. Di kala aku baru nak rasa bahagia untuk bergelar ibu.. aku terpaksa berfikir untuk menjadi seorang madu..

Dalam aku berteka teki, telefon aku pulak berdering kuat.

Aku lihat, ‘private number’. Aku tak angkat. Aku biarkan. Tapi bila berkali2 nombor tu memanggil, aku angkat juga..

“Sayang..”

Suara suami aku.

“Tahniah.. ”

Lepas tu baru dia masuk ke dalam rumah dan mukanya dah basah dengan airmata sebelum dia pluk aku erat. Kami sama2 menangis.

Sempat lagi dia nak prank aku. Rupanya dia dah tau dulu. Jahat.

“Sape bagitau abang?”

Suami aku cerita masa dia beratur nak bayar kat kaunter, mak dia call. Nak cakap dengan aku. Sebab cuba hubungi aku tak dapat. Aku rasa sebab aku video call dengan family aku masa tu.

Bila dapat tau, suami aku betul2 terkejut. Depan kaunter tu jugak dia menangis. Habis mask dia basah. Sempat dia pesan mak dia jangan call aku. Dia nak surprisekan aku dulu.

Yang kelakarnya, bila habis saja mak dia call. Baru dia perasan adik kaunter yang tengah kira jumlah barang dia pun rupanya ikut menangis. Haha.

“Abang tak curaang kan?” Aku belum move on dengan emosi aku tadi. Mungkin ini antara simptom mengandung. Huhu.

“Belum..” suami aku jawab sambil gelak.

“Alaaaah…janganlaahhh” Aku cuba cubit dia, tapi dia cepat tangkap tangan aku dan dia ciium.

“Jaga anak abang baik2 ye.. ” sekali lagi airmata aku mengalir. Macam mimpi rasanya. Sambil taip cerita ni pun airmata aku mengalir lagi.. huhu..

Ya Allah.. peliharalah hubungan kami sampai syurga. Terima kasih atas kurniaan ini. Aku sedar semuanya pinjaman. Jangan biarkan kami leka dalam nikmatMu.. Aamiin..

Ye, begitulah kisahnya.. mungkin kisah korang lagi seronok. Nanti share la.. aku pun suka nak baca pengalaman TTC orang lain.

Sampai sini dulu ye.. kang tulis panjang2 admin marah. Huhu..

Leave a Reply

Your email address will not be published.